Ruang-ruang Keramat dan Kuil-kuil Suci

Para arsitek kuno telah membangun kuil suci yang memainkan peran penting dalam budaya Tiongkok. Didedikasikan kepada leluhur atau dewa sebagai bentuk penghormatan.  Mereka menggunakan mereka sebagai tempat ibadah, yang didedikasikan kepada dewa-dewa langit, bumi, dan dewa-dewa setempat. Biara-biara Budha dan Tao mempunyai karakter dengan kompleks vihara yang luas di mana biarawan berdoa, mempelajari tulisan suci, dan hidup.

Setiap dinasti Tiongkok memiliki gaya arsitekturnya sendiri yang unik. Arsitek Dinasti Tang menyukai atap jerami dan atap lurus. Selama Ming dan Qing, mereka lebih suka ukiran warna-warni dalam arsitektur mereka, dengan corak warna merah terang dan kuning yang diperuntukkan bagi tempat tinggal keluarga kerajaan.

Tempat tinggal kerajaan umumnya memiliki struktur simetris, dengan bangunan-bangunan yang disusun di sekitar halaman persegi besar. Titik fokus dari rumah-rumah kaya yang dikelilingi oleh taman-taman dan bangunan yang lebih rendah ini adalah  "aula besar" yang agung dan khidmat

Tempat ibadah bisa jadi adalah kuil agung berukuran penuh dengan beberapa ruang besar, atau sederhana, kuil lokal dengan interior yang lebih kecil dan dekorasi yang lebih sederhana. Masing-masing memiliki karakter yang unik, yang ditentukan oleh geografi dan adat istiadat asli.

Menara Suar Kuno
Biksu yang Sabar
Pemandangan Surgawi
Kemucing Pendeta Tao
Pemandangan Surgawi