Cerita Klasik: Kisah Tiga Negara

"Seluruh kekuatan di dunia, bersatu untuk bercerai dan bercerai untuk bersatu kembali" -. Kalimat pembuka dari cerita klasik Kisah Tiga Negara.

Pengantar

Saat itu di awal abad ketiga dan Dinasti Han yang pernah berada di puncak kejayaannya sedang di masa senjanya. Mereka yang ingin menjadi penguasa Tiongkok berikutnya telah membawa kekaisaran ke ambang peperangan. Skema pengadilan kasim, jatuhnya para penguasa, dan pahlawan-pahlawan besar lahir dalam pertempuran epik. Orang-orang Tiongkok yang mendambakan perdamaian, bertanya-tanya akan kelangsungan hidup mereka akibat peperangan yang berkecamuk di seluruh negeri. Dinasti tampaknya telah kehilangan "mandat dari langit"— lantas bagaimana sekarang?

Inilah kisah yang melatarbelakangi cerita klasik Kisah Tiga Negara, satu dari empat karya sastra legendaris Tiongkok (Batas Air, Perjalanan ke Barat dan Impian Paviliun Merah adalah karya sastra lainnya). Adalah penulis abad keempat belas, Luo Guanzhong, yang menciptakan kisah penuh warna dengan latar belakang sejarah dan cerita rakyat yang menampilkan urusan politik dan sosial di masa itu.

Selain itu, buku ini dianggap sebagai buku panduan strategi militer yang disejajarkan dengan Seni Perang Sunzi, buku karangan Sun Tzu. Melalui halaman-halamannya, pembaca akan bertemu dengan puluhan karakter ikonik dari sejarah, dan menyaksikan pertempuran di berbagai skala. Tiga Negara merupakan inti dari identitas budaya Tiongkok dan, terutama, konsep tentang yi—perekat penting yang menjadi pengikat suatu masyarakat yang harmonis.

Tarian Shen Yun 2015 Merebut Anak Panah dengan Perahu Jerami, mengisahkan salah satu siasat brilian yang digunakan dalam saga mega-sejarah ini.

Tiga Negara dalam Perang

Saat beberapa pemimpin dan jenderal saling bersaing untuk menunjukkan supremasinya, tiga pemimpin besar segera muncul. Mereka adalah Liu Bei, Cao Cao, dan Sun Quan. Ketiganya adalah orang-orang dengan karakter yang tangguh, cakap, dan licik, masing-masing ingin ambisinya terpenuhi. Mereka adalah penguasa dari kerajaan—secara berurutan—Shu, Wei, dan Wu, dan masing-masing bercita-cita untuk menyatukan kekaisaran, menyatukan "Semua atas Pengaturan Langit," sebagaimana mereka menyebutnya.

Dengan bantuan pemikiran-pemikiran yang paling cemerlang dan hati yang gagah berani, ketiga pemimpin ini muncul untuk memimpin dan terlibat dalam kontes epik bagi masa depan Tiongkok.

Kerajaan Shu

Zhuge Liang
Liu Bei, Zhang Fei, and Guan Yu.
Illustration by Jinxie Zhong (金协中)

Panglima perang Liu Bei adalah pendiri Kerajaan Shu. Klaimnya atas tahta kekaisaran adalah karena dia keturunan penguasa Han dan dengan demikian setidaknya dia bisa melanjutkan warisan Han, bila bukan dinastinya.

Liu digambarkan sebagai pejuang yang paling sah dan layak. Dia memiliki sifat yang sangat mulia dan baik hati, namun kekurangan sumber daya dan tidak memiliki peta kekuatan saingannya. Tetapi karakternya yang mulia merupakan magnet tersendiri untuk menarik para pejuang yang paling tak terlupakan dalam novel—strategi yang luar biasa dan pahlawan yang hampir sempurna. Bersama-sama, mereka berhasil mendirikan negara mereka sendiri.

Aliansi para pejuang ini dimulai dalam salah satu adegan Tiga Negara yang paling terkenal: "Sumpah Kebun Persik." Liu Bei dan dua pejuang lainnya Zhang Fei dan Guan Yu bersumpah untuk menjadi saudara:

"Kami tidak minta dilahirkan pada hari yang sama," sumpah mereka, "tapi kami meminta pada tahun yang sama, bulan yang sama, dan hari yang sama kami akan mati bersama."

Ikatan diantara ketiga sahabat tersebut merupakan kekuatan tema yang melatarbelakangi seluruh kisah tersebut. Belakangan, pengaruh Liu Bei meningkat drastis setelah mendapat bantuan ahli strategi dan Tao bijak, Zhuge Liang. Beberapa cerita Tiga Negara yang paling fantastis ', seperti “Merebut Anak Panah dengan Perahu Jerami,” adalah kisah eksploitasi untuk si bijak Zhuge ini.

Kerajaan Wei

Dalam Kisah Tiga Negara, jenderal ambisius Cao Cao adalah lawan Liu Bei. Berikut adalah contoh dari dialog antara dia dan koki setianya:

Cao Cao: Saya perlu meminjam sesuatu dari Anda. Koki setia: Tentu, apakah itu? Cao Cao: Kepala Anda. Koki setia: Apa? Cao Cao: Jangan khawatir, akan saya pastikan keluarga Anda terurus dengan baik.

Cao Cao (diucapkan tsao tsao) memiliki tentara yang sangat besar dan loyalitas terhadap banyak kerajaan. Ia juga seorang penyair yang karyanya memiliki dampak yang signifikan pada gaya puitis Tiongkok.

Untuk mengetahui kisah Cao Cao lebih lanjut, silakan membaca blog kami “Kambing-kambing Unggulan Tiongkok.”

Kerajaan Wu

Sementara itu, suku Sun mengontrol sebagian besar Tiongkok selatan. Pada usia 18, setelah kakaknya dibunuh, si jenggot merah, Sun Quan, memegang kekuasaan. Selama "Pertempuran Chibi," yang menentukan, Sun Quan bersekutu dengan Liu Bei untuk menjaga agar tentara Cao Cao tidak dapat maju melintasi Sungai Yangtze.

Bagaimanapun, kesetiaan mereka berumur pendek, dan tiga negara terus bermanuver dan bersaing untuk masa depan Tiongkok, yang dikenal sebagai Kerajaan Tengah. Namun dibalik kisah memukau ini, sarat akan muatan kemenangan dan pengorbanan, setiap episode kemudian mengacu kembali ke prinsip yi.

 

Arti Yi

Character for Yi
Karakter Yi, , terdiri dari(domba) di atas dan (saya sendiri) di bagian bawah. Dalam budaya Tionghoa, domba adalah simbol kemakmuran karena sifat alam mereka yang baik dan taat. Karakter "Saya" berasal dari tulang orakel kuno dimana karakter tersebut menggambarkan alat bertempur lengkap dengan gigi yang tajam. Saat digabungkan, karakter Yi secara harfiah berarti, "Saya domba." Secara simbolis berarti melakukan pengorbanan atas nama keadilan.

 

Novel Tiongkok berjudul San Guo Yan Yi (三國演義), yang juga diterjemahkan sebagai "Tiga Negara Menampilkan Yi." Yi (diucapkan ee) diterjemahkan secara tepat sebagai "kebenaran" atau "kewajiban." Namun, kemudian konsep berkembang mencakup kehormatan, kebajikan, loyalitas, tidak mementingkan diri sendiri, dan persaudaraan.

Yi menjelaskan hubungan suci antara penguasa dan rakyat, ayah dan anak, suami dan istri, dan diantara saudara dan teman. Dalam masyarakat tradisional Tiongkok, aturan ini berlaku bahwa apa pun yang terjadi, Anda harus mematuhi yi.

Mungkin perwujudan akhir dari yi dapat dilihat pada karakter Jenderal Guan Yu. Juga dikenal sebagai Guan Gong, generasi berikutnya membangun kuil sebagai peringatan untuknya dan menganggapnya sebagai "Dewa Perang”. Pada satu kesempatan, ia setuju untuk berduel dengan musuh yang garang. Menuangkan semangkuk anggur panas sebagai tanda keberuntungan, Guan Yu menolak untuk segera meminumnya, mengatakan dia akan pergi sebentar. Beberapa menit kemudian, ia datang kembali dengan menenteng kepala musuhnya bahkan sebelum anggurnya dingin.

Dan, seiring dengan jenggotnya yang panjang, semangat akan yi yang gigihlah yang membuatnya menjadi paling tak terlupakan. Menghadapi kemungkinan akan kekalahan, seorang pejuang yang tak terkalahkan menunjukkan garis keabadian:

Ketika tembok kota jatuh, itu berarti kematian, itu saja. Batu giok dapat hancur, tetapi Anda tidak dapat mengubah warna putihnya. Bambu dapat hangus, tapi sambungannya tidak bisa dihancurkan. Tubuh mungkin binasa, tapi namanya akan tetap dikenang oleh anak cucu.

Untuk melindungi keluarga raja Liu Bei, Guan Yu pernah membiarkan dirinya ditangkap oleh musuhnya Cao Cao. Cao Cao, yang telah lama mengagumi kemampuan Guan Yu sebagai pejuang, mencoba membujuknya dengan emas, kekuasaan, dan kuda handal untuk bergabung dengan timnya. Seorang pria yang lemah akan mudah tergiur, tetapi Guan Yu mengambil kesempatan pertama untuk melarikan diri. Dia menerjang bahaya besar dan menahan cedera untuk membawa kembali keluarga saudara-angkatnya kepadanya.

Namun, ia tidak pernah melupakan kebaikan Cao Cao, yang meskipun musuh, telah menunjukkan kemurahan hati kepadanya. Bertahun-tahun kemudian, Cao Cao dikalahkan di "Pertempuran Chibi" dan melarikan diri bersama tentaranya yang tersisa. Guan Yu dikirim untuk menghabisinya dan mencegat Cao Cao melewati gunung yang sempit. Menghadapi Guan Yu yang perkasa, Cao Cao yang acak-acakan dan nampak kelelahan tidak memiliki harapan. Guan Yu membiarkannya pergi.

Guan Yu, telah memilih untuk menghadapi eksekusi tertentu karena tidak mematuhi perintah atasan daripada mengkhianati yi dengan membunuh orang yang telah memberinya kemurahan hati. Tentu saja, Guan Yu tidak dieksekusi, karena ternyata itu merupakan strategi Zhuge Liang yang secara khusus telah mengirimnya untuk membunuh Cao Cao justru karena ia tahu betul jika Guan Yu tidak akan melakukannya. Ahli strategi ini melakukannya karena ia tahu bahwa Tiongkok masih memerlukan Cao Cao untuk menjaga keseimbangan antara tiga negara yang sama, tapi siasat ini ada dalam kisah yang berbeda.

Cao Cao, di sisi lain, adalah contoh dari seorang pemimpin yang miskin akan rasa yi. Dia dikenal karena kutipannya, "Saya lebih suka mengkhianati dunia daripada membiarkan dunia mengkhianati saya." Filsafat pribadinya ini sangat jelas dalam salah satu adegan dimana Cao Cao yang sedang dalam pengejaran berlindung di rumah ayah dari saudara angkatnya. Sementara, temannya sedang keluar karena suatu keperluan, Cao Cao secara tidak sengaja mendengar pembantu keluarga tersebut sedang mengasah pisau dan sedang membahas perihal pembunuhan. Cao Cao yang paranoid merasa terusik dan membunuh seluruh keluarga. Dia kemudian menemukan jika mereka sedang mempersiapkan untuk menyembelih babi untuk jamuan makan malam bagi dirinya. Ketika teman lamanya, si tuan rumah, kembali, Cao Cao menyadari ia akan dimintai pertanggungjawaban. Kemudian dia bersiasat mengelabuhi dari belakang dan menusuk tuan rumahnya.

Kisah yang Hidup

Dengan tokoh utama yang penuh akan sinar yi dan tokoh antagonis yang kekurangan karakter yi, Kisah Tiga Negara, seperti Guan Yu, meninggalkan pelajaran yang sangat penting bagi anak cucu. Tidak hanya memiliki dampak yang mendalam pada budaya dan masyarakat Tiongkok, novel ini juga menawarkan kisah dunia klasik akan keberanian dan kebenaran, dengan yi sebagai perekatnya.

* * *

 

Penulis Kisah Tiga Negara, Luo Guanzhong, percaya bahwa nasib setiap bangsa sudah terukir di bintang-bintang, dan bahwa manusia memiliki kemampuan yang sangat terbatas dalam mempengaruhi alur sejarah. Namun, ia juga percaya bahwa jika seseorang itu lurus dan berbudi luhur, dia akan cenderung mencapai hal-hal yang luar biasa, membawa kemuliaan bagi dirinya dan keluarganya, meninggalkan warisan yang bersinar hingga berabad-abad.

Karakter Yi, , terdiri dari(domba) di atas dan (saya sendiri) di bagian bawah. Dalam budaya Tionghoa, domba adalah simbol kemakmuran karena sifat alam mereka yang baik dan taat. Karakter "Saya" berasal dari tulang orakel kuno dimana karakter tersebut menggambarkan alat bertempur lengkap dengan gigi yang tajam. Saat digabungkan, karakter Yi secara harfiah berarti, "Saya domba." Secara simbolis berarti melakukan pengorbanan atas nama keadilan.

Novel Tiongkok berjudul San Guo Yan Yi (三國演義), yang juga diterjemahkan sebagai "Tiga Negara Menampilkan Yi." Yi (diucapkan ee) diterjemahkan secara tepat sebagai "kebenaran" atau "kewajiban." Namun, kemudian konsep berkembang mencakup kehormatan, kebajikan, loyalitas, tidak mementingkan diri sendiri, dan persaudaraan.

Yi menjelaskan hubungan suci antara penguasa dan rakyat, ayah dan anak, suami dan istri, dan diantara saudara dan teman. Dalam masyarakat tradisional Tiongkok, aturan ini berlaku bahwa apa pun yang terjadi, Anda harus mematuhi yi.

Mungkin perwujudan akhir dari yi dapat dilihat pada karakter Jenderal Guan Yu. Juga dikenal sebagai Guan Gong, generasi berikutnya membangun kuil sebagai peringatan untuknya dan menganggapnya sebagai "Dewa Perang”. Pada satu kesempatan, ia setuju untuk berduel dengan musuh yang garang. Menuangkan semangkuk anggur panas sebagai tanda keberuntungan, Guan Yu menolak untuk segera meminumnya, mengatakan dia akan pergi sebentar. Beberapa menit kemudian, ia datang kembali dengan menenteng kepala musuhnya bahkan sebelum anggurnya dingin.

Dan, seiring dengan jenggotnya yang panjang, semangat akan yi yang gigihlah yang membuatnya menjadi paling tak terlupakan. Menghadapi kemungkinan akan kekalahan, seorang pejuang yang tak terkalahkan menunjukkan garis keabadian:

Ketika tembok kota jatuh, itu berarti kematian, itu saja. Batu giok dapat hancur, tetapi Anda tidak dapat mengubah warna putihnya. Bambu dapat hangus, tapi sambungannya tidak bisa dihancurkan. Tubuh mungkin binasa, tapi namanya akan tetap dikenang oleh anak cucu.

Untuk melindungi keluarga raja Liu Bei, Guan Yu pernah membiarkan dirinya ditangkap oleh musuhnya Cao Cao. Cao Cao, yang telah lama mengagumi kemampuan Guan Yu sebagai pejuang, mencoba membujuknya dengan emas, kekuasaan, dan kuda handal untuk bergabung dengan timnya. Seorang pria yang lemah akan mudah tergiur, tetapi Guan Yu mengambil kesempatan pertama untuk melarikan diri. Dia menerjang bahaya besar dan menahan cedera untuk membawa kembali keluarga saudara-angkatnya kepadanya.

Namun, ia tidak pernah melupakan kebaikan Cao Cao, yang meskipun musuh, telah menunjukkan kemurahan hati kepadanya. Bertahun-tahun kemudian, Cao Cao dikalahkan di "Pertempuran Chibi" dan melarikan diri bersama tentaranya yang tersisa. Guan Yu dikirim untuk menghabisinya dan mencegat Cao Cao melewati gunung yang sempit. Menghadapi Guan Yu yang perkasa, Cao Cao yang acak-acakan dan nampak kelelahan tidak memiliki harapan. Guan Yu membiarkannya pergi.

Guan Yu, telah memilih untuk menghadapi eksekusi tertentu karena tidak mematuhi perintah atasan daripada mengkhianati yi dengan membunuh orang yang telah memberinya kemurahan hati. Tentu saja, Guan Yu tidak dieksekusi, karena ternyata itu merupakan strategi Zhuge Liang yang secara khusus telah mengirimnya untuk membunuh Cao Cao justru karena ia tahu betul jika Guan Yu tidak akan melakukannya. Ahli strategi ini melakukannya karena ia tahu bahwa Tiongkok masih memerlukan Cao Cao untuk menjaga keseimbangan antara tiga negara yang sama, tapi siasat ini ada dalam kisah yang berbeda.

Cao Cao, di sisi lain, adalah contoh dari seorang pemimpin yang miskin akan rasa yi. Dia dikenal karena kutipannya, "Saya lebih suka mengkhianati dunia daripada membiarkan dunia mengkhianati saya." Filsafat pribadinya ini sangat jelas dalam salah satu adegan dimana Cao Cao yang sedang dalam pengejaran berlindung di rumah ayah dari saudara angkatnya. Sementara, temannya sedang keluar karena suatu keperluan, Cao Cao secara tidak sengaja mendengar pembantu keluarga tersebut sedang mengasah pisau dan sedang membahas perihal pembunuhan. Cao Cao yang paranoid merasa terusik dan membunuh seluruh keluarga. Dia kemudian menemukan jika mereka sedang mempersiapkan untuk menyembelih babi untuk jamuan makan malam bagi dirinya. Ketika teman lamanya, si tuan rumah, kembali, Cao Cao menyadari ia akan dimintai pertanggungjawaban. Kemudian dia bersiasat mengelabuhi dari belakang dan menusuk tuan rumahnya.

Kisah yang Hidup

Dengan tokoh utama yang penuh akan sinar yi dan tokoh antagonis yang kekurangan karakter yi, Kisah Tiga Negara, seperti Guan Yu, meninggalkan pelajaran yang sangat penting bagi anak cucu. Tidak hanya memiliki dampak yang mendalam pada budaya dan masyarakat Tiongkok, novel ini juga menawarkan kisah dunia klasik akan keberanian dan kebenaran, dengan yi sebagai perekatnya.

* * *

Penulis Kisah Tiga Negara, Luo Guanzhong, percaya bahwa nasib setiap bangsa sudah terukir di bintang-bintang, dan bahwa manusia memiliki kemampuan yang sangat terbatas dalam mempengaruhi alur sejarah. Namun, ia juga percaya bahwa jika seseorang itu lurus dan berbudi luhur, dia akan cenderung mencapai hal-hal yang luar biasa, membawa kemuliaan bagi dirinya dan keluarganya, meninggalkan warisan yang bersinar hingga berabad-abad.

Naik Tahtanya Sang Kaisar: Kisah tentang Kangxi yang Terkenal
Tiga Kerajaan: Merebut Anak Panah dengan Perahu Jerami
Tiga Kerajaan: Merebut Anak Panah dengan Perahu Jerami
Dipaksa ke Gunung Liang, Cerita tentang Lin Chong
Batas Air
Perjalanan ke Barat